12 Gangguan Psikologi Paling Banyak Dialami Masyarakat Era Digital dan Cara Menangani

Ilustrasi psikologi/pixabay

Di era digital, banyak gangguan psikologi yang semakin umum dialami oleh masyarakat. Beberapa gangguan tersebut melibatkan dampak dari teknologi digital dan perubahan gaya hidup yang terkait dengannya.

Beberapa gangguan psikologi yang paling banyak dialami masyarakat era digital antara lain:

1. Nomophobia (No-Mobile Phone Phobia):
Ini adalah rasa cemas atau kepanikan yang timbul ketika seseorang tidak memiliki akses ke ponsel atau perangkat digitalnya. Ketergantungan yang tinggi pada perangkat ini dapat menyebabkan kecemasan saat terpisah darinya.

2. FOMO (Fear of Missing Out):
Masyarakat seringkali merasa tertekan atau cemas karena takut melewatkan pengalaman atau informasi penting yang dibagikan secara online. Hal ini dapat menyebabkan perasaan tidak puas dan merasa ketinggalan.

3. Depresi dan Kecemasan Akibat Media Sosial:
Penggunaan berlebihan media sosial dapat menyebabkan perasaan tidak berharga, depresi, dan kecemasan karena perbandingan sosial, perundungan online, dan tekanan untuk selalu tampil sempurna di platform tersebut.

4. Gangguan Tidur Akibat Layar (Blue Light):
Paparan cahaya biru dari layar perangkat digital dapat mengganggu produksi hormon melatonin yang mengatur siklus tidur, sehingga menyebabkan gangguan tidur dan insomnia.

5. Gangguan Konsentrasi dan Perhatian:
Akses mudah ke informasi dari berbagai sumber online dapat mengganggu kemampuan seseorang untuk fokus pada tugas-tugas penting, seperti pekerjaan atau belajar.

Baca Juga:  Belajar Legowo di Tengah Dunia yang Berlari Kencang

6. Gangguan Postur Tubuh: Penggunaan berlebihan perangkat digital seperti ponsel atau tablet dapat menyebabkan masalah fisik, seperti gangguan postur tubuh dan sakit leher atau punggung.

7. Kecanduan Teknologi (Digital Addiction):
Orang dapat mengalami kecanduan terhadap perangkat digital, game online, atau media sosial, yang dapat mengganggu fungsi sosial, pekerjaan, dan aktivitas sehari-hari.

10. Gangguan Perilaku pada Anak-anak dan Remaja:
Penggunaan berlebihan teknologi digital pada anak-anak dan remaja dapat menyebabkan gangguan perilaku seperti kecanduan game, isolasi sosial, dan rendahnya interaksi interpersonal.

11. Stres Informasi:
Banjir informasi dari internet dan media sosial dapat menyebabkan stres informasi, di mana seseorang merasa terlalu banyak informasi untuk diolah dengan baik.

12. Gangguan Identitas Digital:
Teknologi digital dapat merusak citra diri dan identitas seseorang akibat tekanan untuk tampil sempurna dan mendapatkan validasi online.

Penting untuk diingat bahwa pengalaman seseorang terhadap gangguan psikologi dapat bervariasi dan dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk sejauh mana seseorang menggunakan teknologi digital, lingkungan sosialnya, dan faktor pribadi lainnya. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami masalah psikologis, sangat disarankan untuk mencari bantuan profesional, seperti psikolog atau psikiater.

Cara Menangani Gangguan Psikologi

Penanganan gangguan psikologi akibat era digital melibatkan pendekatan yang holistik, termasuk perubahan dalam kebiasaan digital, dukungan sosial, dan intervensi psikologis. Berikut adalah beberapa pendekatan yang didukung oleh analisis ilmiah:

Baca Juga:  Mahasiswa KKN 28 Unugiri dengan Ibu PKK Adakan Sosialisasi Penggunaan Sosial Media Sebagai Ladang Bisnis

1. Pengurangan Paparan Layar dan Teknologi:
– Pengelolaan Waktu Layar: Mengatur waktu penggunaan perangkat digital dengan metode seperti “pantangan layar” sebelum tidur atau selama waktu tertentu di siang hari.
– Pemberian Batasan: Menetapkan batasan yang jelas pada waktu penggunaan perangkat digital, terutama pada anak-anak dan remaja.

2. Latihan Fisik dan Aktivitas Luar Ruangan:
– Aktivitas Fisik: Melibatkan diri dalam olahraga atau aktivitas fisik yang membantu melepaskan stres dan meningkatkan suasana hati.
– Aktivitas Luar Ruangan: Menghabiskan waktu di luar ruangan, terutama dalam alam, dapat membantu meredakan stres dan memulihkan keseimbangan mental.

3. Praktik Kesehatan Mental:
– Relaksasi dan Meditasi: Praktik meditasi, pernapasan dalam, atau yoga dapat membantu mengurangi kecemasan dan meningkatkan fokus.
– Mindfulness: Berlatih kesadaran diri (mindfulness) membantu dalam menghadapi situasi dengan lebih tenang dan mengurangi reaktivitas emosional.

4. Dukungan Sosial:
– Interaksi Langsung: Meningkatkan interaksi sosial secara langsung dengan teman, keluarga, dan orang lain dalam lingkungan nyata.
– Komunitas Online Positif: Bergabung dengan komunitas online yang mendukung dan positif untuk mendapatkan dukungan sosial.

5. Terapi Psikologis:
– Terapi Kognitif-Perilaku (CBT): Terapi ini membantu mengidentifikasi pola pikir negatif dan mengubahnya menjadi pola yang lebih sehat.
– Terapi Percakapan Online: Terapi psikologis dapat dilakukan secara online, membantu individu mengatasi masalah psikologis dengan dukungan profesional.

Baca Juga:  Logo Bojonegoro, Dulu dan Kini

6. Edukasi dan Kesadaran:
– Pendidikan Digital Literacy: Meningkatkan pemahaman tentang dampak teknologi digital pada kesejahteraan mental dan bagaimana menggunakannya dengan bijak.
Kampanye Kesadaran: Masyarakat perlu disadarkan akan risiko gangguan psikologi akibat penggunaan berlebihan teknologi digital.

7. Gaya Hidup Sehat:
– Poladar Makan Sehat: Diet yang seimbang dapat berkontribusi pada kesejahteraan mental.
Tidur yang Cukup: Mengatur jadwal tidur yang konsisten dan mencukupi.

8. Konsultasi Profesional:
– Konsultasi Psikologis atau Psikiatri: Bila gangguan psikologis menjadi parah, penting untuk mencari bantuan profesional yang memiliki pengalaman dalam merawat gangguan kesehatan mental.

Penting untuk diingat bahwa setiap individu memiliki kebutuhan yang berbeda, dan pendekatan yang efektif dapat berbeda-beda. Konsultasi dengan profesional kesehatan mental akan membantu dalam menentukan pendekatan yang sesuai dan efektif dalam mengatasi gangguan psikologi yang mungkin timbul akibat era digital.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *